Bantuan Syria saat perang Iran -Iraq

Bantuan Syria saat perang Iran -Iraq

Kali ini Si admin mencoba membahas berita perang, atau juga bisa di kategorikan berita politik, ya, berita tentang Keadaan Syria atau Suriah sekarang, yang dilanda kekacauan sejak  2011 silam sampe sekarang belum juga selesai, yang kala itu dijuluki Musim Arab Spring, yang dimulai dari Tunisia, Lybia, Mesir dan dan beberapa negara lain di timur tengah dan Afrika utara, namun ada yang sudah melewati masa itu tanpa pergantian Pemimpin, ada juga yang harus dengan Cara- cara lain seperti di Yaman. yang paling seru dan sedang di bahas di banyak negara adalah di Suria.  Negara yang memang berbeda dengan dengan Negara yang di landa Kekacauan di Jazirah arab itu, mengapa berbeda, berikut sekedar Analisa dari saya, Kalau di Mesir, Presiden kala itu sangat dekat dengan Amerika dan tidak dengan Rakyatnya yang mendukung perjuangan  Palestina, bahkan di saaat kekuasaan dia lah, di bangun Tembok pembatas untuk menutupi jalur penyebrangan dari Jalur Gaza ke Rafah Mesir, dan ini juga yang tentunya di inginkan oleh Israel. yang kala perang Israel -palestina 2008, Pintu penyebrangan bukannya di buka untuk Para pengungsi tapi malah ditutup rapat, Sungguh terlalu....
Kalau di Tunisia, Pemimpinnya kala itu juga dekat dengan Amerika, bahkan katanya banyak program pengetatan untuk  Peribatann Umat ISlam di negara itu, dan tidak untuk umat beragama lainnya, Alih-Alih mencegah terorisme, yang akan beribadah di masjid harus mempunyai kartu identitas khusus, sejenis kartu anggota yang diperoblehkan beribadah di Masjid. dan kala perang Israel Pelastina tahun 2008, sempat terdengar berita kalau di negara itu dilarang untuk Berdemo.  sungguh terlalu,,,,
dan Di Lybia, informasinya pemimpinnya berkuasa dengan tangan besi, hampir sama dengan dengan Mesir sih, tapi bedanya di kala para rakyat ingin bebas (menuntut pemerintahan yang demokrsi dan berkeadilan) dengan berdemo, Pemimpinya malah menyatakan perang dengan rakyatnya sendiri, bukan mencari solusi politik untuk kebaikan negara dan bangsa. memang saat itu Negara - negara afrika sebagian besar memilih diam dan ada bahkan yang mendukung Kadafi di awal-awalnya. Hal itu di karenakan Negara ini adalah negara Kaya, banyak Sumbangan dari Kaddafi untuk organisasi Afrika. Bagaimana hubungan Antara pemimpin Lybia kala itu dengan Amerika dengan Uni Eropa? sepertinya baik-baik saja saja walaupun tidak juga terlalu mesra.

sedangkan Suriah, walau pemerintahan juga bisa di bilang tidak demokratis, dan pemimpin sekarang adalah anak dari pemimpin sebelumnya, setidaknya dia di dukung sebagian  besar rakyatnya. hal ini bisa di karenakan dia mengambil kebijakan terbalik dengan negara-negara arab lainya, di negara inilah banyak pengungsi dari negara tetangganya, baik itu Irak, palestina dan atau negara tetangga lainnya, dan katanya mereka mendapat perlakuan dan pelayanan yang sama dengan warga negara suriah sendiri, baik itu kesehatan, pelayan sosial dan lain lain. dan di saat negara lain tidak mau menyediakan tempat bagi  Para pemimpin Hamas, di negara inilah meraka membuka markas, negara ini juga memberikan dukungan kepada negara negara atau kelompokyang di perangi oleh Israel. dari situ bisa di katakan  kalau dosa terbesar negara ini yang hingga membuat Ameriak dan teman -temannya murka adalah dia mendukung secara terang -terangan Hamas dan Hizbullah.

Nah bagaimana dengan dengan Negara lain di Jazirah arab itu, seperti Yordania, Arab saudi, Irak, Kuwait,  Yordania, bahrain ? memang sempat ada demo menuntuk pergantian pemimpin atau sistim pemerintahan yang demokratis, namun tetap bisa di kontrol pemerintah dengan cara- cara yang bisa di terima juga, terkucuali di Bahrain yang hingga sekarang masih di landa Kekacauan, perberdaan Suriah dan baharain, kalau di bahrain walau hampir semua rakyar berdemno menuntuk pergantian sistem pemerintahan, namun tidak dengan angkat senjata, dan tidak juga meminta bantuan senjata atau di bantu oleh  negara lain,  bahkan pemerintah nya sendiri yang memminta bantuan  negara tetangganya untuk menumpas para demonstran, bahkan dengan cara- cara yang sudah kelewat batas kemanusiaaan. bayangkan kalau rakyatnya di bantu oleh amerika atau negara eropa atau juga negara arab lainnya seperti di Suriah, mungkin dalam hitungan bulan, pemerintahnya sudah tumbang tak tersisa, namun ini tidak terjadi, salah satu alasaanya adalah, negara ini adalah sekutu kuat amerika dan Uni eropa, yang konon  sejak kemerdekaannya para pemimpinnya selalu mendapat bantuan  baik itu politik atau lainnya agar tetap berada di kursi kekuasaaannya. dan juga pangkalan militer Amerika ada di negara ini, sangat strategis untuk menjaga kempentingan amerika di Teluk persia, dan bisa jadi dengan alasan mencegah ancaman militer dari Iran. Mungkin dengan alasan itulah USA tidak mau ada pergntian pemimpin di negara itu.

Sekarang kita ke intinya saja, Bantuan Syria saat perang Iran -Iraq, mengapa hingga saat ini di suriah tetap ada yang berbeda pendapat, itu karena banyak kepentingan tiap-tiap negara di Negeri syam ini. negara-negara eropa dan di Amerika utara  serta Turki jelas mendukung para pemberontak bersenjata untuk menjatuhkan pemerintaan sah Assad, negara arab terbagi atas keperluan dan kepentingan masing-masing, ada yang mendukung   Pemberontak secara terang terangan , bahkan sampai memberikan bantuan persentaan berat dan rinagn, finansial. ada juga negara yang mendukung namun tetap bedasarkan kepentingan sendiri serta tidak terang-terangan mendukung pemberontak dengan persenjataan seperti Mesir, dan Irak yang memilih netral demi untuk mencegah menjalarnya para teroris itu kenegranya, atau mungkin karen masih banyaknya para pengungsi Irak di Suriah sejak perang irak tahun 2003 lalu. kalau Lebanon memilih Netral dan mendukun Suriah di forum-forom internaional. hal ini tentunya untuk kepentingan negaranya juga, Kalau Yordania, melilih netral juga, namun menyadiakn tempat untuk para pemberontak berlatin dan bahkan   para Pelatih tangguh dari negara maju beserta agen pasukan khususnya Seperti dari Amerika, Inggris dan beberapa negara lain, hal ini tentunya sudah dengan pertimbangan kalau Suriah sudah tidak punya kekuatan lagi menekan Yordania dari segi politik. kalau Rusia dan China, mendukung sulusi damai di Suriah hal ini tentu berdasarka kepentingan juga, dan bisa jadi ini juga memamang hal yang seharusnya di lakukan semua negara. Bagaimana dengan sikap Indonesia?? kurang jelas jawabannya,,,,tapi yang jelas di Forom internasional yang membahas tentang Suriah, jika ada poling Suara, sudah dapat di pastikan Indonesia akan meberikan suara sama dengan amerika dan sekutunya, Namun bedanya walau indonesia memilih yang sama dengan Amerika, namun indonesia masih memilih alasan yang halus, agar tidak ketahuan terlalu mendukung. Atau paling hebat memilih Abstain, tidak taulah apa alasan dari semua ini, apakah karena negara-negara itu dulunya tidak berjasa dalam sejarah Indonesia, baik itu saat merebut kemerdekaan, saat merebut Irian Barat atau saat konfrontasi dengan Malaysia. atau juga Negeri ini hanya mengambil keputusan berdasarkan kepentingannya sendiri, Alias melihat untung rugi.

Dan inti yang akan di bahas adalah dukungan iran terhadap Suriah, dukungan dari segi politik dan mungkin dukungan lain seperti startegis, moral atau militer yang mungkin belum banyak di ketahui, yang akan di bahas disini adalah dukungan timbal balik antara iran dan Suriah, yaitu saat Negara Iran sedang di landa Perang dengan Iran yang di dukung hampir semua megara Arab, dan secara politik dari Amerika dan Eropa, hanya sekedar melihat, negara mana saja yang mendukung Iran di kala itu, dan untuk menjelaskan itu, saya akan berikan kutipan tentannya yang bersumber dari indonesia.irib.ir, degan judul " Mantan Menteri Iran, di Era Perang, Suriah mendukung Iran", berikut Kutipannya .
Mohsen Rafiqdust mantan menteri Pasdaran Iran di era Perang Pertahanan Suci melawan agresi rezim Saddam, mengungkapkan dukungan pemerintah Suriah pada era perang tersebut.

Dalam wawancaranya dengan Fars News (1/8), Rafiqdust mengatakan, "Suriah termasuk di antara segelintir negara yang berada di samping Republik Islam dan memberikan bantuan terbanyak dari sektor militer, berkat perhatian presidennya saat itu yaitu Hafez Assad (Ayah Presiden Suriah saat ini Bashar al-Assad).

"Ketika Iran saat itu memiliki sedikit pengalaman, Suriah memberikan bantuan pelatihan satuan rudal dan roket Pasdaran (Pasukan Garda Revolusi Islam Iran) dan juga memberikan bantuan persenjataan, pada era Perang Pertahanan Suci melawan rezim Saddam," katanya.

Ditambahkannya, "Meski dukungan Republik Islam Iran saat ini kepada Suriah dan pemerintahan Bashar al-Assad di hadapan gelombang fitnah Barat adalah berdasarkan kebebasasan dan perlawanan terhadap imperialisme, akan tetapi ada baiknya jika warga Iran mengetahui bantuan Suriah ketika seluruh imperialis dunia berada di belakang rezim Baats Saddam dan bersama-sama melawan Iran."

Membeli Senjata atas Nama Suriah

Mohsen Rafiqdust menjelaskan, "Suriah termasuk di antara negara pertama yang mengakui kemenangan Rvolusi Islam Iran. Tiga tahun setelah Revolusi menang, perang meletus dan Suriah yang kebetulan tetangga Irak, menyatakan mendukung Iran. Sampai perang berakhir, saya bertugas di bidang logistik Pasdaran, dan berulangkali kami menggunakan bantuan dari Suriah."

"Kami menghadapi berbagai kesulitan di bidang penerbangan. Saya langsung terbang ke Damaskus dan bertemu dengan Hafez al-Assad. Dia langsung memerintahkan untuk menyerahkan sebuah hangar dan gudang kepada saya dan apa yang kami beli kami letakkan di sana dan pada waktu yang tepat kami mengirimnya ke Iran."

Mantan menteri Pasdaran era Perang Suci mengatakan, "Beberapa kali ketika negara-negara Timur menolak menjual senjata dan logistik, kami pergi ke sejumlah negara seperti Bulgaria, Polandia, Hungaria dan … dan kami membeli atas nama Suriah, dan setelah barang dimuat kapal tidak pergi ke Suriah melainkan ke Iran

Peran Suriah Mencegah Jatuhnya Wilayah Fav

Rafiqdust lebih lanjut menjelaskan, "Sekali waktu Suriah membantu kami yang mungkin dari sisi kuantitas dan nilai finansial tidak besar akan tetapi sangat penting. Sebelum dimulainya Operasi Fav, kami membeli sebuah kapal logistik 40 hingga 50 ribu ton dari Cina dan karena sebab yang tidak diketahui, kapal tersebut terlambat tiba dan persediaan logistik kami menipis, dan jika dalam 48 jam tidak sampai, maka garis depan Fav akan jatuh."

"Oleh karena itu kami mengontak Suriah dan beberapa jam kemudian kami melakukan 10 penerbangan ke Damaskus dan 1000 ton logsitik yang kami perlukan untuk 10 hari sampai dan setelah itu, kapal kami pun tiba. Masalah terselesaikan. Mungkin nilai logsitik yang diberikan oleh Suriah 10-20 juta USD akan tetapi sangat tepat waktu sehingga Fav dapat tetap terjaga."

"Saya akan bersaksi bahwa di era Perang Pertahanan Suci, Suriah mendukung kami dan dukungan tersebut diungkapkan secara nyata. Di masa perang, kami menangkap tawanan perang dari 11 negara dan kami merebut rampasan perang dari 30 negara, akan tetapi kami tidak menangkap satu pun tawanan perang dari Suriah atau Libya."

Penilaian Hafez Assad Terhadap Imam Khomeini

Sebelum perang saya bertemu dengan Hafez al-Assad dan dia menilai karakter Imam Khomeini dan mengatakan, "Dalam sejarah ratusan tahun terakhir, dunia tidak menyaksikan sosok manusia seperti Imam Khomeini dan Imam adalah sosok yang dicintai oleh teman-temannya sedang musuh-musuh menghormatinya."

"Hafez al-Assad berpendapat bahwa tempat  di mana Imam Khomeini memeraintah, harus didukung."(IRIB Indonesia/MZ)

Sekarang kita sedikt akan menganalisa hasi artikel kutipan di atas,
dari sekian hasil kutipan, kita akan mencari tau negara mana saja yang membantu Iran di kala itu, baik secara terang-terangan, sembunyi-sembunyi, secara politik dan secara militer, di dalam kutipan itu di sebutkan negara Cina, libya dan Suriah namun yang paling mennjol dan terang terangan hanyalah suriah. bagaimana dengan bantuan negara-negara lain terhadap Iran dan atau Irak, bagaimana Sikap dari Indonesia kala itu? artikel ini dimaksudkan juga untuk berbagi semua informasi tentang itu, semoga ada masukan dari pembaca kelak,,

Demikian sedikit hasil analisa si Admin, adapun semua informasi yang di daptakna bersumber dari media internet yang membahas tentang itu,dan masih ada kemungkinan untuk terjadi kekeliruan, jadi penuslis masih mengharapkan banyak masukan serta kritikan untuk kelengkapan artikel ini.
Salam Blogger
Berikut Artikel/ logo yang mungkin ingin di lihat juga :

Daftar Isi Blog
Kumpulan Logo Vector
Kumpulan Logo Partai Politik
Kumpulan Logo Militer
Kumpulan Logo bank
Kumpulan Logo Provinsi
Kumpulan Logo Kabupaten
Kumpulan Logo Kota
Kumpulan Logo BUMN
Kumpulan Logo Asuransi
Kumpulan Logo Politeknik
Kumpulan Logo Universitas
Kumpulan Logo Visit daerah Indonesia
Kumpulan Logo Kementerian Indonesia
Kumpulan Logo Operator Seluler
Kumpulan Logo Batalyon Infanteri (Yonif)
Berita Pos Indonesia
Kumpulan Logo Kodam Indonesia
Gambar Kota Seluruh Indonesia
Catatan Pribadi Admin
Tentang Admin

Terima Kasih sudah berkunjung di Blog ini.
salam Blogger
Ardi
tuturial-sorong.blogspot.com
ardilamadi@gmail.com
Pin BB : 266e1bcb
Kaimana - Papua Barat


Berikut daftar logo atau artikel yang sesuai dengan Judul Postingan di Atas :

Previous
Next Post »
0 Komentar